Redirect 302 vs. Redirect 301 Mana Yang Lebih Baik

Redirect 302 vs. Redirect 301 Mana Yang Lebih Baik


 Setiap webmaster ingin tahu lebih banyak tentang perbedaan antara pengalihan 301 dan 302. Bagi seorang pengguna mereka tampaknya bekerja dengan cara yang sama, tetapi mereka tidak sama sejauh menyangkut mesin pencari. Mesin pencari merasakan berbagai jenis arahan ulang, dan menanganinya secara berbeda. Pengalihan 301 berarti bahwa halaman telah dipindahkan secara permanen ke lokasi baru. Pengalihan 302 berarti bahwa langkah tersebut hanya sementara. Mesin pencari perlu mencari tahu apakah akan menyimpan halaman lama, atau menggantinya dengan yang ditemukan di lokasi baru. Jika jenis redirect yang salah telah diatur, mesin pencari mungkin menjadi bingung, yang mengakibatkan hilangnya lalu lintas.

 Mengapa ini penting? Jika Anda memindahkan halaman web atau seluruh situs web ke lokasi baru, misalnya jika Anda mengubah nama domain Anda, Anda ingin pengunjung dapat menemukan situs Anda. Pengalihan menyebabkan browser pengguna secara otomatis meneruskan dari lokasi lama ke yang baru. Anda mungkin berpikir bahwa Google dan mesin pencari lainnya hanya akan mengikuti arahan ulang, tetapi di situlah segalanya menjadi rumit. Ketika sebuah situs bergerak, itu dapat memicu penundaan perayapan Google. Biasanya situs keluar dari peringkat pencarian selama beberapa bulan, kadang-kadang bahkan setahun.

 Tidak ada terlalu banyak situasi di mana 302 sesuai. Seberapa sering Anda memindahkan halaman untuk sementara waktu? Jauh lebih umum untuk memindahkan halaman secara permanen. Namun demikian, tampaknya lebih mudah untuk membuat 302 redirect daripada 301. Anda dapat menggunakan Javascript atau meta tag untuk membuat 302. Membuat pengalihan 301 membutuhkan perintah khusus dalam file .htaccess Anda jika Anda menggunakan server Apache. Dengan server Windows, membuat 301 bahkan membutuhkan lebih banyak waktu dan masalah. Itu sebabnya ada kecenderungan orang salah menggunakan 302 bukan 301.

 Google mengakui bahwa banyak orang menggunakan 302 padahal sebenarnya 301. Untungnya, Google tidak terikat oleh hukum apa pun untuk menganggap orang secara harfiah. Demi menghasilkan hasil pencarian terbaik, Google dapat dan harus melihat 302 dan mencari tahu apakah webmaster benar-benar berarti 302, atau jika itu kebingungan, dan itu benar-benar berarti 301.

 Apakah Google benar-benar menangani 302 dengan benar adalah pertanyaan terbuka. Jika 302 digunakan sebagai ganti 301, mesin pencari mungkin terus mengindeks URL lama, dan mengabaikan yang baru sebagai duplikat. Popularitas tautan mungkin dibagi antara dua url, yang merusak peringkat pencarian. Mesin pencari mungkin mencari cara untuk menangani 302, atau mungkin tidak. Juru bicara Google mengatakan bahwa mereka akan memperlakukan 302 sebagai 301 jika mereka berpikir webmaster telah membuat kesalahan, tetapi mengapa mengambil risiko, dan bagaimana dengan mesin pencari lainnya?

 Saat memindahkan situs web, atau halaman web secara permanen, praktik terbaik adalah dengan menggunakan pengalihan 301. 302-an dalam situasi ini tampaknya tidak benar. Dengan mengatakan "perpindahan sementara", 302 memberi tahu mesin pencari untuk menjaga agar indeks atau halaman yang lama tetap diindeks, tetapi akan lebih baik bagi mereka untuk mengindeks lokasi baru. Di masa lalu orang telah menggunakan 302 pengalihan dalam upaya untuk menghindari keterlambatan perayapan Google. Penanganan masalah ini mungkin berhasil di beberapa titik, tetapi ini bukan praktik terbaik saat ini.

 Jika khawatir kehilangan peringkat karena 301, solusinya adalah tidak mengubah domain, dan tidak bergantung secara finansial pada peringkat. Di dunia nyata, bisnis menghindari mengubah nama mereka karena dapat terlihat teduh. Siapa yang dapat menyalahkan Google karena menggunakan logika yang sama: jika Anda mengubah nama domain, Anda mungkin tidak baik.
Baca Juga

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Redirect 302 vs. Redirect 301 Mana Yang Lebih Baik"